Upin Ipin: Layakkah untuk Anak Indonesia?

 

Saat saya kecil, satu-satunya siaran televisi adalah TVRI. Tinggal di kampung dan tanpa parabola membuat kami tidak bisa menangkap siaran televisi swasta yang sudah mulai ada. Kalau tidak salah RCTI, SCTV, ANTEVE dan Indosiar. 

Tayangan ramah anak nan kaya nilai-nilai Pancasila dan saran pesan Orba adalah Si Unyil. Selalu menghibur di minggu pagi dengan kisah-kisah ringan untuk anak-anak. 



Kini Si Unyil pun lenyap sesuai perkembangan pertelevisian. Kalau pun pernah ada versi baru, namun tidak sama dengan Si Unyil versi lama. 

Berpuluh tahun kemudian, anak saya menjadi penggemar Upin Ipin, tayangan film kartun anak asal Malaysia. Bila disimak baik-baik, beberapa hal berikut ini membuat Upin Ipin menarik: 

  • Kisahnya ringan dan sangat anak-anak

Upin Ipin dan kawan-kawan adalah siswa TK, dengan segala kejadian keseharian ala anak-anak. Untuk anak usia TK dan SD, kisah mereka mudah dicerna dan benar-benar disajikan ala anak-anak. 

  • Sarat nilai-nilai Pancasila 

Lho, kok Pancasila? 

Ya, Upin Ipin mengajarkan menghormati agama dan kepercayaan orang lain, mengunjungi orang sakit, "berbeda-beda suku-bangsa-agama namun tetap satu Malaysia", teman-teman Upin Ipin pun kerap berunding untuk menentukan mau main apa, tolong-menolong. 

  • Persahabatan, kekeluargaan dan keagamaan 

Latar Upin Ipin adalah sebuah desa yang jauh dari Kuala Lumpur, ada kebun durian, surau dan lain-lain. Upin, Ipin, Mail, Ehsan, Fizi, Ijat, Jarjit, Mei Mei dan Susanti bersahabat, main bareng, kadang kompak, kada ada berselisih pendapat juga. 

Keluarganya sangat harmonis, meskipun minus orang tua dan memiliki kakak yang galak, namun sang Nenek sangat penyayang. 

Mereka pun termasuk keluarga yang taat ibadah. Nilai-nilai keagamaan ditampilkan dengan baik di sini.


Baca juga: FERMENTED PEANUTS INSIDE aka Comro


Namun, apakah tayangan Upin Ipin ini layak untuk anak Indonesia? Berikut adalah beberapa hal yang saya catat. 


1. Bahasa yang berbeda 

Berasal dari Malaysia, wajarlah kalau serial ini memakai bahasa nasionalnya, toh ada teks terjemahan tertera. Sayangnya hal ini akan menjadi rancu bagi anak yang belum bisa baca atau baru baca karena agak sulit membaca teks yang cepat menghilang. 

Anak saya pun sering bertanya beberapa kata dalam Upin Ipin yang tidak sama dengan bahasa Indonesia. Terlebih lagi, ada anak lain yang bahkan meniru bahasa dan dialeknya. 

Nah, saya sendiri kalau bicara dengan orang Malaysia memilih pakai bahasa Inggris karena kalau pakai bahasa Indonesia, sering kali gak nyambung


2. Kurikulum TK cukup berat 

Digambarkan murid Tadika Mesra yang notabene adalah taman kanak-kanak sudah lancar membaca, menulis, penambahan, pengurangan bahkan perkalian! 

Sedangkan di Indonesia, kurikulum TK baru pengenalan huruf dan angka. Kalaupun ada yang mengajarkan calistung, itu di luar jam sekolah. 


3. Mencuri kebudayaan Indonesia

Dalam beberapa serinya, ada yang menampilkan wayang kulit, batik, lagu Kakak Tua, dongeng Malin Kundang, dan lain-lain, yang diadaptasi dengan budaya Melayu. Bagaimana kalau anak-anak Indonesia menganggap kalau semua itu budaya Malaysia? Wah, bahaya tuh!

Apakah mereka mencuri kebudayaan Indonesia? Wajar kalau saya sebagai Warga Negara Indonesia yang terlahir dari ibu Sunda dan ayah Jawa merasa mereka itu pencuri kebudayaan Indonesia. 

Namun rupanya bukan kebudayaan Indonesia saja yang "dicuri". Uncle Muhto dengan budaya India Tamil, dan Mei Mei yang Cina. 

Ternyata bila dilihat dari masa lalu, kerajaan-kerajaan di Malaysia zaman dulunya berada di bawah kesultanan Minangkabau. Dan banyak pula imigran yang membawa budaya aslinya ke sana. 

Nah kita sebagai orang tua harus bisa menjelaskan pada anak tentang hal ini. 


4. Menyindir Indonesia 

Ada satu episode yang menampilkan kabut asap akibat pembakaran hutan, seolah menyindir Indonesia. Padahal perusahaan sawit Malaysia di negara kita tuh banyak! Bukan tidak mungkin mereka juga penyebabnya. 

Begitu juga dengan episode Neo Santara yang mungkin saja diplesetkan dari kata "Nusantara". 


Tambahan 

5. Pria gemulai 

In my opinion, tampilan seseorang itu harus seauai jenis kelaminnya. Anak-anak akan menganggap wajar sosok pria gemulai seperti Sally aka Soleh. Terlepas dari orientasi seksualnya, sosok ini tidak pantas hadir dalam acara apa pun. 


Baca juga: Seminggu Memakai ULTHYME Flawless Gel Glowing dan Lightening Fade Spot Cream


Sebagai emak-emak beranak dua yang saat sekolah pernah jadi Pramuka dan Paskibra, rasa kebangsaan saya terusik. Layakkah Upin Ipin ini untuk anak Indonesia? 

Namun bila dilihat tayangan anak lain malah lebih parah. Bagaimana pendapat Anda? 






Next Post Previous Post
24 Comments
  • Tira Soekardi
    Tira Soekardi January 18, 2021 at 11:30 AM

    aku sih sudah gak punya anak kecil tapi sesekali aku suka lihat dan aku suka cerita yg sederhana dan yg jelas gak menggurui. aku suka aneh kalau di kita bikin cerita itu anak2nya gak natural bangett sering menggurui seperti orang dewasa,

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 18, 2021 at 5:12 PM

      Setuju kakak

  • Mayuf
    Mayuf January 18, 2021 at 6:10 PM

    Menurutku kalo sekedar tontonan hiburan gapapa ,kayak misal menonton frozen,
    Makannya aku milih sopo jarwo sama nusa rara kalo adikku minta di downloadin film kartun

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 18, 2021 at 7:11 PM

      Ah betul itu

  • kartika
    kartika January 18, 2021 at 8:33 PM

    Aku blm punya anak, tapi ada keponakan umur 9 tahun yg masih suka nonton upin ipin sejak dulu. Sering juga kami menonton dan tertawa bersama.

    Kalau menurut aku sih masih dalam batas wajar ya kalu upin ipin. Itu tugas orang tua untuk mendampingi dan menjelaskan kalau ada yang perlu dijelaskan.

    Malah kartun dari Indonesia lebih terasa berat dan menggurui. Aku pun lelah menontonnya. Tapi ini soal selera saja sih. Semoga orang tua bisa membersamai anak2 saat menonton apapun itu 😊😊

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 18, 2021 at 9:46 PM

      Iya juga sih. Kartun Indonesia payah

  • Kyndaerim
    Kyndaerim January 19, 2021 at 4:54 AM

    Aku sih lebih suka nonton unyil, yang versi kartunnya kan udah ada tuh, dan memang kelakuan anak-anak asli Indonesia, wkwk..

    Tapi upin ipin juga lucu sih, anakku juga sukaan nonton upin ipin, hihi..

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 19, 2021 at 8:04 PM

      Semoga tidak terbawa arus negatif Upin Ipin

  • Kuma
    Kuma January 19, 2021 at 8:11 AM

    Akupun sampai saat ini masih suka nonton upin ipin, Apalagi ponakan saya kalau pasti nontonnya kartun anak.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 19, 2021 at 8:04 PM

      Ada pengaruh negatif gak?

  • Andayani Rhani
    Andayani Rhani January 19, 2021 at 10:20 AM

    meskipun saya sudah kuliah, saya suka nonton upin ipin ini mbak. dibanding dengan tayangan yg ada sekarang paling mending nonton kartun ini saja. tapi kalau yg nonton anak-anak yg rasa ingin tahunya tinggi pasti butuh pendampingan dan penjelasan dari orang tua

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 19, 2021 at 8:03 PM

      Pastinya

  • juliapasca
    juliapasca January 19, 2021 at 3:58 PM

    Memang ada sisi negatif dan positif ya mbak pipit untuk tayangan upin ipin, anak-anak saya memang bukan penggemar upin dan ipin, tapi kalau ada film upin ipin mereka bisa menikmatinya, intinya kembali lagi kepada orang tua ya mbak pit, hiburan apapun tanpa pendampingan orang tua juga gak bagus, soalnya memori anak itu masih kosong untuk hal-hal baru yang mereka dapat

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 19, 2021 at 8:03 PM

      Bagaimana dengan ortang tua yang bekerja? Rada miris ya.

  • Alya
    Alya January 19, 2021 at 5:25 PM

    dulu saya suka nonton upin & ipin dan sekarang udah nggak lagi.

    Tapi saya pernah denger sih katanya yang buat kartun animasi upin-ipin itu orang indonesia

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 19, 2021 at 8:02 PM

      Katanya sih begitu, ditolak di PH Indonesia, disambut baik sama tetangga.

  • iniTitis
    iniTitis January 19, 2021 at 6:04 PM

    Setiap tontonan ada positif dan negatifnya klo menurutku mom. Ada hal yg aku suka dr upin ipin, ada jg yang ga aku sukai seperti 1 karakter yg kurang tegas ke gender annya. Tapi ada banyak hal jg yang aku sukai..spt waktu covid ini, ada bahasan mengenai covid..jadi anak2 lbh mudah memahami tentang covid. Yang penting ketika anak nonton apa aja.. Ada pendampingan ortu. Agar kita tahu sejauh mana si anak memahami suatu hal dan menyikapinya. Tapi susah juga untuk orang tua yg keduanya bekerja dan anak diasuhkan.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 19, 2021 at 8:02 PM

      Dilema ya

  • Shafira Adlina
    Shafira Adlina January 19, 2021 at 7:12 PM

    Dulu awal2 sebelum diambil sama Malaysia aku suka sama Upin Ipin di awal2 episodenya. Begitu ada karakter Sally dan jajrit aku ga kasih ke anakku mbak.karena karakter Sally itu kan bias bgt ya dikiranya wajar nanti sama anak2 ada karakter yg belok begitu. Aku prefer Nusa Rara sih mbak

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com January 19, 2021 at 7:56 PM

      Nah kan. Toss dulu lah

  • De Eka
    De Eka February 3, 2021 at 7:04 AM

    Klo pendapatku sih aku malah suka sama serial upin ipin ketimbang kartun lain. Iya upin ipin mengajarkan keberagaman dan menghormati keberagaman itu. Hidup berdampingan dengan agama dan budaya lain tapi tetap saling mengunjungi dan menghormati. Dan memang menampilkan dunia anak2 dan khayalannya. Anakku suka nonton upin ipin sih dan ibunya juga tidak merasa terganggu dengan jalan ceritanya

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com February 10, 2021 at 3:32 AM

      Siip lah Kakak

  • Kyndaerim
    Kyndaerim September 14, 2021 at 5:56 AM

    di luar dari budaya yang dicuri, yang jelas aku juga suka sih nonton Upin Ipin, hihi.. Tapi kalo anak sampe ikutan bahasanya, nah aku suka "marah" gitu, bukan marah yang gimana gitu ya, tapi lebih kepada membenarkan ke bahasa Indonesianya.

    • Pipit ZL ceritaoryza.com
      Pipit ZL ceritaoryza.com September 14, 2021 at 7:42 AM

      Nah

Add Comment
comment url